Wednesday, December 14, 2016

dengan dua anak

Katanya, punya anak dua itu repotnya luar biasa. Walaupun, tentu, senangnya juga berkalikali lipat. Itu 'kan, katanya, sebelum aku beranak dua.

Nah, begitu pas tau hamil Yaya (sekarang Yaya lagi suka dipanggil Yayo, auk darimana asalnya), langsung tanya emak-emak yang udah lebih dulu beranak dua. Repotnya gimana? Senengnya emang bisa bikin seneng banget, gitu? Rumah tangga gimana? Hubungan sama suami gimana? Duh, aku pokoknya penuh ketakutan, saat itu.



Tibalah saatnya melahirkan Yayo dan aku resmi jadi ibu beranak dua. Alhamdulillah.

Awal kelahiran tentu aku jetlag. Seperti awal-awal lahiran Kami dulu, jaitan masih nyut-nyut (tapi surprisingly, jaitan yang ini enak bgt! sakit tapi cepet bgt baikannya, hamdallah) plus adaptasi netekin lagi. Si Kami, waktu awal-awal aku abis lahiran, masih manis sekali, super manis. Nah, beberapa hari berikutnya mulai dia agak bertingkah. Kalau ngga salah inget, 3 hari dia suka aneh-aneh. Dari yang ngompol di ruang tamu (padahal udah ngga pernah ngompol), pup di rumah tetangga, marah-marah. Alhasil, aku yang juga masih adaptasi sebagai ibu beranak dua, ikutan marah-marah T_T. Tapiiii, kalau udah lihat Kami + Yayo tidur berdua nyenyak banget, aku nangis. Ish, sungguh benci hormon lahiran.

Selanjutnya, ngga disangka aku menikmati banget, dan malah lebih produktif daripada beranak satu. Entah kenapa. Akhir tahun seperti di kerjaan kantor (alhamdulillah-nya aku lagicutiiii!), ternyata kerjaan freelance juga padet banget, dan aku berhasil kerjain semuanya! KYAAAA. Seneng bgt!

Ada kata-kata temen-temenku yang kuinget pas nanya gimana rasanya beranak dua :

Lo ngga akan bisa mandi lama, Fen!
Iya, dengan cuma punya Kami-pun, aku ngga suka mandi. Jadi, ini ngga masalah buatku! hahahahaha 😂

Waktu yang paling lo suka adalah saat Kami sekolah!
Jujur, aku sangat menantikan Kami pulang, karena Yayo bisa kutinggal berdua Kami (walaupun awal-awal was-was), sementara aku.... main henpon! *scroll IG* huahauhauhaua 😂😂   Ya, kadang kalau lagi eling, ngerjain kerjaan atau bikin blogpost kayak gini.

Selain itu, aku sama Babap jadi lebih pinter mengatur emosi, kalau ngga? Bubaaaarrrr! Anak dua siapa yang mau ngurus.

Mau curhat, deh. Pengasuh Kami yang udah ikut dari aku hamil Kami dan udah aku delegasikan untuk ngasuh Yayo, bulan kemarin berhenti kerja. HUAAAAAAA 😭😭😭
Jadi, aku ngga ngerti, pada saatnya aku kembali ngantor, apa yang harus aku lakukan. Doain, ya..

Eh, Yayo udah bangun. Lanjut pankapan, lagi, deh! Muach. See you.

10 comments

  1. seneng banget bacanya mbak, mudah-mudahan nanti aq bisa kaya gitu juga, lebih produktif pas punya anak 2 dan energi positifnya lebih banyak...

    salam kenal,
    maya rumi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, didoain semoga sesuai ekspektasi :D

      Delete
  2. kamooh, semangaaatttttsss..!!



    kami pup di rumah tetangga? hihihi.. kami.. kamiiiii. anti-mainstream abis!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hah pusing aku kaaaann! makasih Ica :D

      Delete
  3. sama banget gejalanya sama Pagi pas awal-awal, aku sampe stresss dan nyaris ngatur jadwal sama psikolog anak, dengan pertanyaan besar: kenapa pagi beberapa kalo pup dicelana *cry*

    tapi percayalah drama pasti berakhir fen.. untuk kemudian timbul drama drama lainnya yang lebih seru hahahahahahahahahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah, iya itu 'cuma' 3 hari aja aku rasanya..............



      drama datang ketiku cuti ibu telah usai.



      hiks.

      Delete
  4. heh? kok komenku ilang huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya baca bismillah dulu huahauhauhauhauahua. komen apa sih wor? penapsaran.

      Delete
  5. Hah serius resign?! Trus truus?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya gitu aja, life must go on.

      Delete

/ thank you for stopping by

© / besinikel