Monday, February 20, 2017

Si Anak Komplek

To my first born, Arinka Aliarahmi.

Kamiiiiii. Sekarang dia kelas TK A, umurnya udah 4,5 tahun. Iya, tahun ini dia masuk TK B, dan tahun depan SD! HUAAAAAAAA. Terlalu cepat? Ngga juga, sih. Tapi, kadang suka ngga percaya. Aku gini-gini aja, tapi anakku udah mau SD. Zzzzzzz.


Semenjak TK, ritme hidupnya teratur. Pagi bangun, oke ini kadang dibanguninnya susah. Lalu ke sekolah, dia bebas pilih mau diantar Babap/Buni ke sekolah. Pulangnya, naik jemputan dan dia sering banget namanya ketiduran di mobil jemputan. Atuhlah, jarak dari rumah ke sekolah padahal ngga sampe 2 km, lho! Astaga, Nduuukk! Pulang sekolah langsung main sendiri, karena teman-temannya yang rata-rata SD, belum pulang sekolah. Lanjut makan siang dan keluyuran menjemput teman-teman kompleknya. Entah cuma keluyuran di sekitaran rumah, main ke rumah tetangga, sampai main ke lapangan.

I'm proud to say 'anakku hits banget di komplek' atau 'anak komplek banget'. Jam main siang harus berhenti karena Kami ngaji di TPA Masjid komplek, dari jam 16.00 - 17.00. Cuma satu jam. Lebih cuma lagi, ngajinya paling 5-10 menit. Sisanya? Lari-lari di dalam Masjid atau di halaman Masjid. Teknis ngajinya, baca doa bersama, giliran ngaji dipanggil satu-satu (jadi yang belum giliran atau sudah giliran bisa main, hahahahaha!), setelah semua selesai dapat giliran ngaji, doa bersama lagi.

Aku aslinya ngga berharap muluk-muluk, cuma 'yang penting' dia bisa main di luar rumah, main sama yang lebih tua dan muda, bisa ngaji lancar itu bonus. Karena, sejatinya yang harusnya ngajarin ngaji ya ibuknya ini (yang mana sering skip karenaaaaa MALAS. heuuu).

Namanya anak-anak cepet banget emang nyerap informasinya. Kalau istilah montessori, absorbent mind; si anak 4 tahun ini udah banyak hafal doa sehari-hari dan beberapa surat pendek. WOW. Alhamdulillah (emaknya ngga usah cape-cape ngajarin, wkwkwkwkwk).

Bangga banget waktu ada lomba hafalan doa harian di sekolahnya, dan dia JUARA 1. Ngga terlalu kaget dia menang (walaupun heran juga bisa juara 1), karena Kami si anak sanguinis emang hobi tampil.




Here comes the responsibility.

"Buni, masuk kamar mandi kok belum berdoa?"
"Buni, bukannya bercermin itu ada doanya?"
"Doa keluar rumah gimana Buni?"
"Buni aku mau hafalan ayat kursi."
"Buni, kalau Yasin itu buat yang meninggal, ya?"

and. so. on.

Setelah ngaji sore, dia biasanya main sepatu roda sambil ngebaso. Kasian tau si abang baso, sampe suka ditarikin dari depan satpam sampe rumah. Kata si Abang Baso, "Aduh Ibuuu, ini si Kami narikin saya dari depan disuruh ke rumah". HEU.

Adzan Maghrib tiba, dia cepet-cepet pulang, bilas dan pergi sholat di Masjid. HAHAHAHA. Ah, ini, sih aslinya ketebak, ya. Lebih suka bercandaan pas sholat dibanding mencari khusyuknya sholat, wkwkwk. Suudzon sama anak sendiri. Tapi kubiarkan saja, namanya juga fase anak-anak. Kok gitu?

Iya, karena dulu aku sangaaaat merasakan serunya main di Masjid, bercanda pas sholat (ups), berantem sama temen sepermainan, dan sebagainya. Makanya, aku pengen (mungkin) Kami merasakan hal yang sama. Kadang, ngerasa sepi banget kalau Kami cuma ada di rumah selepas sholat Maghrib. Tapi, kasian juga kalau dia di rumah, ngga ada temen main yang bisa diajak seruseruan dan yang sepemikiran dengan usianya.

Ngerasa beruntung banget ada di komplek dengan anak kecil bejibun, kalau sore udah rame teteriakan di depan rumah "Kamiiii, main yuuuuuu", "Kamiiii sholat di Masjid, ngga?". Kadang aku bingung, ini temennya yang mana lagi, banyak amat.

Setuju 'kan, frase 'masa-kecil-kurang-bahagia'? Semoga, masa kanak-kanak mu bahagia, ya, Nduk. Silakan main sepuasnya. Asal komit sama janji pas pergi main. Jangan bilang cuma main ke lapangan, tapi malah kabur ke cluster seberang. Aku pusing.


Love you, Nduk. Walaupun aku (masih) suka marah-marah T_T

11 comments

  1. astagaa.. Kami kok ternyata sama persis sis sis sama Raka sih.. Aku sampe shock bacanya bisa begitu 😅 Hampir every single detail lho, Mbak Fen 😱😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh aku mau dong ngobrol2 sama kamu, Mbak Ipuuutttt! hahaha serius bisa sama? apa karena sama-sama anak pertama?

      Delete
  2. Pinter loh si Kami. Gak usah ngerasa kalau diri males, Fen. Aku percaya Kami bs pny kebiasaan baik itu jg karena ajaran ibunya. Be proud of yourself hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih Bu Le, kalau ada komen darimu pasti selalu bisa menyadarkanku. *cium*

      Delete
  3. "kamu dulu yang masuk.. ayo ayo duluan.." ini yang paling epic!
    nyahahahahaaa..

    Kami TOP abiss

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHA. dulu pas pertama kali ketemu lu, blm begini kan bentukannya wkwk

      Delete

/ thank you for stopping by

© / besinikel