Satu Maaf Sebelum Ramadhan #MaafIbu

9:48:00 AM
Salah satu rezeki yang tak henti saya syukuri adalah tinggal di kota yang sama dengan orang tua saya. Bahkan saat setelah melahirkan Kami, saya tinggal 9 bulan bersama orang tua saya, sebelum memutuskan untuk pisah rumah, seperti yang pernah Babap ceritakan di sini.

Jarak dekat ngga bikin saya selalu sowan tiap weekend ke rumah Ibu. Kadang, kalau MARACA butuh perhatian extra, bisa-bisa 2-3 minggu saya baru main ke rumah Ibu. Atau kalau Ibu udah 'minta jatah' ketemu cucu-cucunya, alias Kami dan Yaya, saya cuma titip anak-anak aja di rumah Ibu, terus saya 'cus berkegiatan lainnya.

Kok dibaca-baca aku jahat, yaaaa T____T

Love your parents. We are so busy growing up. We often forget they are also growing old.

Familiar 'kan sama quotes di atas?

JLEB BANGEEEETT!

Suatu siang, saya cucurak sama temen-temen kantor di Kebun Raya Bogor. Cucurak itu kalau bahasa Bogor artinya makan-makan sebelum bulan ramadhan tiba, abis makan-makan biasanya salam-salaman, saling memaafkan menyambut bulan suci, yang mana ngga sampe 2 minggu lagi. APAAAA NGGA SAMPE 1 MINGGU LAGI PUASA, GAEESSS!

Terus, di tengah-tengah kesibukan makan teri jengkol (maluuuuuvvv), saya kok terbesit satu pemikiran. Gila, ya, sama temen kantor aja mau maaf-maafan pake acara makan-makan segala, di Kebun Raya pula! Situ udah minta maaf belum sama Ibu?

Saya langsung........ merasa bersalah, tapi mulut tetep mangap makan si teri kesayangan.

Kayaknya weekend besok saya harus menyempatkan sowan dan main di rumah Ibu, ngobrol-ngobrol hal remeh sampai membahas bagaimana persoalan rumah tangga. Ah, Eboookkkk! Saya jadi mbrebes-mili inget Ibu (padahal ngga sampe 4 kilometer jarak rumah saya ke rumah Ibu, hahahaha!).

***

Kasih ibu sepanjang masa, kasih anak sepanjang galah.

Saya baru memahami peribahasa itu setelah menjadi ibu. Pas masih gadis ting-ting, ya asal tau aja, Ibu itu yang melahirkan, membesarkan, jadi memang patut untuk dihormati, disayang, dan jadi anak itu harus nurut sama Ibu, hahaha. Namun, setelah tau bagaimana rasanya kontraksi, dijait habis melahirkan, belum lagi tentang proses menyusui, menyapih -aduh kalau dijabarkan ngga selesai ini blogpost; saya jadi tau, jadi ibu itu LUAR BIASA.

Kasih ibu kepada beta.
Tak terhingga sepanjang masa.
Hanya memberi, tak harap kembali.
Bagai sang surya menyinari dunia.

Bahasa kerennya unconditional love

Yang namanya Ibu pasti mengusahakan yang terbaik yang dia bisa untuk anak(-anak)nya. Stop judging, start caring. 

Saya secara ngga sadar hati langsung menghangat dan air mata menetes gitu aja, pas nonton video kolaborasi Anggun C. Sasmi dan Andien, coba deh liat videonya HIKS BANGET. Setelah jadi Ibu, dan lihat ibu sendiri. Saya rasanyaaaaa. Ah, nonton aja deh!

tiny.cc/maafibu #MaafIbu

Video di atas adalah persembahan dari Pantene dan Downy yang percaya bahwa Kasih Ibu adalah satu hal penting untuk membangun anak-anaknya menjadi pribadi yang kuat. Habis nonton video, saya jadi flashback mengenai masa kecil saya dengan Ibu sangat memorable. Salah satunya, bagaimana dulu saya malas sekali merapikan mainan masak-masakan di teras rumah, pergi berdua sama Ibu ke pasar terus ketiduran di angkot, sampai cium-cium baju seragam dinas Ibu sepulangnya Ibu dari kantor. Ketek Ibu is lyfe. Wangi-wangian bikin saya melankolis dan inget-inget beberapa hal yang sangat membekas di hati.

Per hari ini saya kadang masih suka jawab dengan cepat kalau Ibu telepon "Mbak lagi nyetir, bentar ntar tak telpon balik, kalau udah sampai di rumah". Sampai di rumah, apakah saya langsung telepon Ibu? Kadang iya, tapi seringnya lupa! Aduh. #MaafIbu T___T

***

Jadi, gimana? Kamu udah minta maaf sama Ibu belum? Minta maaf ngga mesti nunggu momen, menurutku. Tapi pas banget ngga sih, kalau kita menyempatkan berkumpul bersama keluarga sebelum bulan ramadhan? Saya sih pengennya mengawali ramadhan dengan hal-hal baik bersama keluarga, sebagaimana nanti lebaran insyaAllah ingin berbagi kebahagiaan bersama orang-orang terdekat, yaitu keluarga.

Kalau kamu punya foto terbaik besama Ibu, ikutan foto kontes #MaafIbu, yuk! Detail-nya bisa dilihat di sini, ya :)



Salam penuh cinta dari keluarga #KotakSabun. Muach!

5 comments:

  1. Bener banget mba, dulu saya dikenal anak paling keras kepala. Sempat sekitar 5 taun berantem sama ibu gara-gara perbedaan pandangan soal calon suami. Sekarang setelah menikah dan punya anak, sebisa mungkin saya gak nyakitin beliau. Udah cukuplah bandel2 dan nakalnya dulu yang pasti bikin beliau sedih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. aku juga banyak beda pendapat sama Ibuk hiks T____T
      kalau udah jadi ibu rasanya kok gt amat gue dl waktu jd anak hehehe

      Delete
  2. Aku mbrebes mili nonton videonya :(

    Langsung pengen minta maaf sama Ibu, dan iya banget ih kita suka luangin waktu buat temen tapi jarang buat orang tua hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya woooor huhuhuhuhuhu harusnya dibalik ya kan hiks

      Delete
  3. sukses bikin nangis :(

    ReplyDelete

/ thank you for stopping by

Powered by Blogger.