Thursday, November 27, 2014

Kaka Amih Jatuuuuuh

Hahaha judulnya gitu amat yak. tulisan ini isinya hasil ngarang2 aja kok, bukan Kaka jatuh beneran. ya tapi mungkin ada sebagian yg bener sih. ya udah dibaca aja deh.

eh btw ini yg nulis Babap loh ya, bukan Bunik. alasan dibalik penulisan, soalnya Bunik minta Babap posting di blog, beberapa saat setelah ulang taunan kemarin.

kalau tak amat2in sih Bunik berharap Babap akan ngepost Bunik bikin surprais ngasi donat sama pitsa ke kantor. jadi ya itu tak selipin dikit deh. begini ceritanya... (ini kalau yg orang2 jadul pasti baca dalam hatinya kayak yg di acara kismis, etapi yg gak tau kismis gakpapa loh ya, tidak banyak berpengaruh ke postingannya kok)

jadi tanggal 19 Babap ultah, yg mana bersamaan dengan tanggal pernikahan kita, dan besoknya tanggal 20 Bunik ultah, jadi tanggal2 segitu agak2 sakral keramat gimanaa gitu. nah hari itu Bunik nitip ke temannya yg satu tempat kerja dengan saya buat pesan donat, pas babap sampai kantor, datanglah donat itu (jam 10an kira2 deh). woooow, surpraiiiiiis. reaksi babap ? biasa, lempeng aja.

terus tidak lama kemudian, datang lagi pitsa dua kotak. ternyata belakangan diketahui kalau pitsanya itu rencananya datang pas jam makan siang. tapi ya gakpapa lah, ditaruh meja sampai makan siang, baru dimakan. reaksi babap ? biasa, lempeng aja.

so thats it buat selipannya (sori dikit aja ya Bunik hahahahah). sekarang kembali ke Kaka Amih jatuh ya.

ini masih sedikit berhubungan dengan Babap yg lempeng, termasuk ketika Kaka Amih jatuh, kepleset di lantai licin yg lagi dipel, naik2 kursi, dan lain2, terus jatuh. reaksi babap ? biasa, lempeng aja. 

mungkin kelihatannya babap gak perduli ya anaknya jatuh. coba lihat reaksi yg lain kalau Kaka Amih jatuh. yangti, yangkung, bunik, mbak ada, semuanya akan langsung heboh dengan urutan gini :

0. teriak (innalilahi, ya allahuakbar, astaghfirullah, dll)
1. cepet2 gendong Kaka Amih
3. ditanya2 Kakanya (sayang sayang, gakpapa, mana yg sakit, sini ditiup, sini dicium, dan lain2 gitu lah)
3'. mengomelin babap (babap gimana sih, itu anaknya jatuh dibiarin aja, bukanya cepet2 digini gitu ginu)

itu mulai dari no 0 bukan karena array biasanya mulai dari 0 ya, tapi 0 itu optional, kadang ada yg teriak kadang gak. terus itu 3' khusus reaksi bunik aja hahahaha.

babap gimana pada saat kejadian ? biasa, lempeng aja. kenapa ? karena semua orang udah berebut buat nulungin Kaka, bisa apa saya ?

tapi gimana kalau pas Kaka Amih jatuh cuma ada babap di dekatnya ? mari kita lihat lebih lanjut.

biasanya, Kaka Amih itu jatuh gara2 sesuatu yg sudah diperingatkan, misal Kaka jangan main di situ, itu lantainya lagi dipel, licin nanti jatuh. Nah dasar bocah ya, dikasi tau gitu malah disamperin, ya jadilah jatuh.

terus apa yg dilakukan babap ?

1. tak biarin dulu beberapa saat, biar Kaka sadar dengan apa yg terjadi, dia aware dengan sekitar dia jatuh, dia merasakan mana yg sakit, dia sadar dia bisa bangun apa tidak
2. habis itu tak suruh bangun (ayo coba bangun sini, mana yg sakit)
3. cek fisik yg menurut dia sakit, biasanya sih jatuh2 ringan gitu gak akan ada luka yg berarti
4. disuruh berhenti dulu nangisnya
5. dinasehati (tadi kan udah dikasi tau, atau itu kan banyak kabel di situ, atau yg lain sesuai kasus jatuhnya). penting nih, supaya dia mengambil pelajaran dari jatuhnya, dan besok2 lebih waspada

kasian ya kelihatannya Kaka Amih masih sekecil itu dibeginiin sama babap. but there's a good reason behind that, alasan babap melakukan itu adalah supaya Kaka Amih kelak jadi anak yg tangguh, yang bisa bangun sendiri ketika dia jatuh. Kaka Amih masih akan jatuh berulang kali lagi. belajar sepeda...jatuh, manjat pohon...jatuh, hujan2an...jatuh, lompat pagar...jatuh, lompat tali...jatuh, kejar2an...jatuh, dan babap tidak selalu ada setiap kali Kaka Amih jatuh. penting buat babap bahwa Kaka Amih bisa bangkit sendiri setiap kali dia jatuh.

nanti pas Kaka Amih gede, jatuhnya gak cuma secara fisik aja. bisa aja gak ngerjain PR, dimarahin guru, dapat nilai jelek, gak menang lomba, dimarahin tukang parkir, gak lolos ujian masuk sekolah (moga2 yg ini jangan deh), dll, itu semua terlihat sebagai 'jatuh' menurut babap, yg Kaka harus bisa bangkit dari itu semua.

jadi babap diam aja pas Kaka Amih jatuh itu bukan tidak perduli seperti yg lain ya, cuma mungkin keperduliannya aja di tingkat yg berbeda. lha tapi kalau lagi ada yg lain, pas babap masih ada di step 1, yg lain udah nyamber duluan, apa boleh buat deh hahahaha

akhirnya mari kita tutup mimbar ini dengan quotation, supaya keren (katanya sih dari Confusius, gak tau ya beneran dari dia apa bukan, namanya juga nyari di internet, gak tau validitasnya) :
“Our greatest glory is not in never falling, but in rising every time we fall.”

6 comments

  1. Benar sekali, mengajarkan bangkit setelah jatuh dimulai sedari kecil. Bangkit kembali setelah jatuh, itulah sebenarnya kekuatan.

    ReplyDelete
  2. emang sebaiknya kalo anak jatuh kitanya gak kehebohan sendiri. biasanya kalo kitanya heboh malah anaknya nangis ngejer padahal mungkin gak kenapa2. jadi intinya lebih karean kaget, bukan sakit...

    ReplyDelete
  3. ah setuju babap...
    mau tak liatin ke pak pujo...
    biar ketampar yg kedua kali (setelah yg pertama ketampar pas baca soal "aku gak mau cebokkin babap") :D

    ReplyDelete
  4. yaelah Bap, cuma seuprit itu zzz zzz zzz

    ReplyDelete
  5. apaan yg seuprit ? eeknya ?

    ReplyDelete

/ thank you for stopping by

© / besinikel