Monday, November 23, 2015

#FUNVEMBER - 2015 - another view

Menganggapi postingan ini, saya merasa perlu untuk memberikan penjelasan dari sudut pandang lain, supaya pemirsa bisa lebih mengerti kenapa (kenapa apa ? Ya nanti belakangan ditambahin).

Sempat terpikir untuk bikin blog, idenya adalah Babap memposting apapun yg diposting Bunik, tapi dari sudut pandang Babap, tapi yo kok males terus. Ini tak cobanya sekali, hasilnya oke apa gak.


Kita mulai juga dari tanggal 18 November.

Ya namanya karyawan, di hari kerja, tidak ada yg istimewa, berangkat ke kantor naik montor ke stapsiun Cilebut, naik KRL ke arah bogor dulu supaya dapat duduk, duduk manis di KRL yg kembali menuju ke Jakarta sambil berharap tidak ada orang-orang yg nyempil-nyempil minta duduk padahal pantatnya lebar hahaha.

Gak tau deh, hanya perasaan aja atau tidak, tapi kok ya naik KRL itu gak pernah nyaman, ada aja tiap hari yg 'mengganggu' kenyamanan duduk. Contoh2nya nih :
1. Yg berdiri di depannya dengkulnya mepet-mepet, jadi pas krlnya goyang dikit, dengkulnya ndorong2
2. Duduk agak renggang dikit, trus ada yg nyempil-nyempil dua orang, sambil yg satu ngomong "geser dikit masih bisa ini, desek2an biarin biar anget", apah ? Anget ? Saya tidak perlu kehangatan semacam itu bu ibu
3. Dapat duduk, bisa merem, tapi sebelahnya mas0mas berbadan besar yg tidurnya miring-miring, jadi nimpa dan berat
4. Orang yg tidak paham kursi prioritas, pas dikasi tau kekeh aja gak mau ke kursi prioritas, ya terpaksa deh berdiri
5. Orang-orang yg merasa dirinya adalah prioritas (baca : ibu-ibu bawa kresek besar, trus kreseknya sengaja disenggol-senngolin ke kaki) biar dikasi duduk
Eh ini apa sih kok jadi nulis beginian hahahah

Ya tidak banyak di tanggal 18, ordinary day, dan seperti yg Bunik bilang, unlike her, surprise is just not my thing. Bener kan postingan ini, she is quite the opposite of me.

Lalu pagi hari, 19 November.

Most part sudah diceritakan Bunik, bangun, solat subuh (kesiangan), bikin sarapan (telor dadar doang aslinya, lha gak punya apa-apa di kulkas). Dalam hati berusaha untuk menspesialkan hari ini, come on, it's your birthday, tapi ya gak bisa, tetep aja kayak hari biasa.

Di kantor Bunik telpon-telpon, kuenya udah mau sampe, udah di gedungnya, trus pas udah di lantai 11 Mbak Yeye-nya, telpon lagi, trus diambil kuenya, karena ini hasil kesepakatan bersama, jadi no surprise ya. Kue dimakan bersama teman-teman, enak kuenya, cupcakenya gak terlalu manis, jadi tidak eneg. Habis itu ditelpon dikas tau Bunik udah di kuningan, oh oke, surprise sih, tapi ya biasa aja, that how I handle surprise, biasa aja hahaha.

Sampailah Bunik ditandai dengan bunyi nyit nyit sepatunya Kami yg brisik, mungkin sudah waktunya dia ganti sepatu yg reguler aja ya, yang ini brisik, mana di kantor situ satu ruangan buat cem macem vendor, tapi yowis lah cuek saja.

Beberapa hari ini pulangnya malam terus (aslinya dari Jakarta jam 7 atau 8 malam sih, tapi karena macet, kereta penuh dll, sampe Bogor jam 9 atau 10 malam, tua di jalan ini sih) soalnya lagi banyak kerjaan, mau ada ekspansi jadi harus prepare-prepare, install-install, regression-regression, UAT-UAT (beberapa kata2 ini mungkin bisa dimengerti sebagian orang, tapi sebagian lain yg asing dengan kata-kata itu tidak apa apa kok, gak kepake juga ke sini-sininya).

Hari ini, 20 November.

Ya namanya vendor, pulang malam itu sampe rumah masih kerja lagi remote, jadinya tidurnya malam, bangunnya siang. Bangun-bangun Bunik udah telponan sama Bapak/Ibuk Babap (kebiasaan Bapak/Ibuk, telponnya dari 1 nomer terus dioper2 gantian, gocek dikit, umpan silang, trus goooool... Hah, apa sih, Babap kan gak suka bola, lah lagi ngapai nulis gituan, ini apa sih kok kita berdebat sendiri, kita siapa? Ya Babap yg nulis tentang bola, sama Babap yg sadar diri gak suka bola lah). Habis itu Babap mengucapkan selamat ulang tahun yg sangat2 biasa, kemudian Bunik membuat sarapan yg biasa, Bunik mandi biasa, dan berangkat kerja biasa.

Babap sudah punya rencana buat surprais dari beberapa hari yg lalu, mau dateng ke kantornya Bunik, membawa bunga, record jalan dari pintu depan sampe ruangan Bunik, termasuk nulis ucapannya, trus vidionya dikirim ke Bunik, jadi dari vidio itu Bunik tau kalau Babap berada di depan ruangannya, a brilliant plan! Hahaha!

Maka jam 9 Babap mandi (yang biasa tentunya), trus menjalankan rencana. Hari jumat Kami sekolah, jadi tidak perlu rempong kabur diam-diam dari Kami yg selalu saja minta naik motor satu puteran kalo liat Babap naik montor (gak selalu sih, kadang2 aja), langsung aja cus berangkat.

Karena kemarin ngisi bengsin, dan uang juga udah habis, maka perlu ambil uang dulu di ATM, sambil naik montor, tengok kanan kiri, eh ada Alfa**** (tau lah ya bintang2nya itu kalau uncensored akan tertulis mart) yg ada atmnya, sung ambil uang, trus sekalian beli kertas buat nulis ucapannya nanti, sama pulpennya juga, surpraisenya so unprepared ya hahaha. Trus bayar parkir motor, gak ada receh jadi ngasi 5000an, eh sama abangnya dikasi kembalian 3000, mosok parkir motor sak-nyuk-an, 2000 kayak mobil, tapi yasudlah, mungkin tukang parkirnya mau naik mobil (bukan naik haji biar anti mainstream) #antimainstream (kasi hesteg supaya kayak postingannya Bunik yg berhesteg-hesteg).

Beli bunga krisan dulu sesuai kesepakatan dengan Bunik, 15k saja dapat 2 warna, daun-daun bunganya masih berantakan, bawahnya diikat pake karet gelang saja, bungkus koran - gak kayak bunga mawar yg 50k, pakein plastik (apa sih itu namanya yg buat plastikin bunga itu loh), daun-daunnya dibersihin, dibungkus pake aluminium foil bawahnya, wah banget deh hahaha.

Sebelum sampai ke kantor Bunik, berhenti dulu pinggir jalan buat buka koran bungkus bunganya, sama beresberes daun-daun yg berantakan, biar agak rapi dikit, walopun hasilnya ya tetep git-gitu aja.

Trus sesuai rencana, nyalain video recording, jalan melewati lorong2 gelap, naik tangga yg curam, terus sampai di meja di luar ruangan Bunik, dilanjutkan nulis ucapan. Trus, waktu udah selesai nulis ucapan, kan gak fokus vidionya, trus ditap sama Babap biar fokus gitu maksutnya, trus setop video, kirim ke whatsapp Bunik. Habis itu dateng kan Buniknya, trus tak tanya "Bagus kan vidionya" lha Bunik jawab "Vidio apa ?", hah, terkaget2, ternyata yg tadi dipencet dikiranya biar fokus itu malah ngambil foto sambil record vidio tetep jalan (hahaha ndeso juga ternyata Babap ini), jadi ya agak kurang sukses supraisnya, tapi ya sudahlah yg penting Bunik tau kalau Babap dateng hahaha.

Selebihnya ya seperti yg diceritakan Bunik saja.

Lalu apa jawaban dari kenapa yg di atas ?

Bisa dilihat, betapa bertentangannya kita berdua

Bunik - Babap
Surprise - no surprise
Prepared - unprepared
Tidak biasa - biasa (ini mbuh aku bingung lawan kata dari biasa apa)
Predictable - unpredictable

Dan lain-lain masih banyak lagi

Maybe that's why our hands fit each other, we fill each other holes, and looks like we were meant for each other, and alhamdulillah Allah cross our fate, so we can make our journey together as a lover.

 (eciyeeeeh soswit bingits -mugo2 basa inggrisnya bener hahaha)

8 comments

  1. ecieeee....so sweet bingit ih kaliaaaan..happy birthday buat kalian berdua yaa :))

    edisi #funvember tahun ini paling paporit deh! *pake P* *orang sunda asli* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hoaaa makasih Tril, alhamdulillah tahun ini begini.. siap-siap tahun depan ngga dapet apa apa hahahahahahaha

      Delete
  2. BABAP UNYU BANGEEEET
    andy jauh lebih hopeless hahahahah.. tanggal2 ulang taun mah ga berarti buat dia.. ngucapin selamat pun kagak :)) *pasrah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum kali Mbak, ini juga prosesnya 4 tahun hoahoahaohaohaoa

      Delete
  3. njieeee bisaan amat romantika si Babap ke Bunik!
    Happy belated birthday kak Fen! Makin mumpuni yak!

    ReplyDelete
  4. *ngitung kata biasa yang dipake babap dalam postingan ini*


    hahahhahahaha, nice try kok bap :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi, ada berapa kata 'biasa'? hahahaha

      Delete

/ thank you for stopping by

© / besinikel