Monday, April 16, 2012

Tragedi Fusilli

Tragedi ini sungguh menyesakkan dada. Gimana ngga? Gimana coba. Aaaarrrgh. *guling-guling* Gue udah email bahan-bahan buat acara memasak ala Chef Feni (email to @nadafajriah a.k.a my sister). Bahan komplit. Resep oke. Kepercayaan diri sudah dipersiapkan dengan matang. Apalagi coba yang kurang? Tahap memasak pun lancar car car kaya jalan tol jagorawi (kalo jam 12 malem). Tiba saatnya me-mang-gang. Pyrex paling kecil pas buat Fusilli Schotel gue yang siap dipanggang, udah oke punya deh. Pas mau dimasukin oven yang merk-nya Nasional, gue ulangin Nasional, bukan National ya *terlihat perbedaannya kan? :P*. Ngga masuk aja dong. Aaaaaaaaaaaaaaaaa!

Bayangkan pemirsa, bagaimana ngga nyesek se-nyesek-nyeseknya. Ini mau digimanain coba masakan. Gue juga (bersama si Ade) kok ya ngga ngukur dulu pyrex-nya masuk ngga ke oven. Terus gimana? Heboh dong se-rumah : Ayah Ibu Ade dan Mas (pleus Chef Feni tentunyah) ngumpul di depan oven! Wahahaha. Karena panjang pyrex ngga bisa masuk oven, akhirnya dari posisi melintang, diganti jadi posisi membujur dengan kondisi pintu oven ngga bisa ditutup. Yah mau gimana lagi. Setelah 45 menit perjuangan Fusilli-fusilli cantik yang gue tau ngga mudah didalam oven tanpa ditutup, ting, akhirnya. Jadi juga pemirsa! Alhamdulillah. *tumpengan satu RT* :))

Hasil perjuangan Fusilli-ku :D



*cium-cium Fusilli*

Btw, gue ngga bisa makan masakan gue yang penuh dengan tragedi dan perjuangan. Gue sih aslinya tau ya, si Nduk anti keju, tapi gue-nya keukeuh. "Ayo Nduk, kita makan keju. Moso Ibu maeme teri kacang terus". Dan yak, satu suap lalu pusing. Singkirkan. Biarkan Mas & Ade yang melahapnya. *ngeces*

Eh iya, gue mau post satu lagi deh, nanti ah siangan. ;)
--
Salam, Feni

No comments

Post a Comment

/ thank you for stopping by

© / besinikel