Standar Emas (2)

10:47:00 AM


Poin kedua
ASI dan Hanya ASI (selama 6 bulan pertama)

Udah pada tau kan yang ini mah? Kampanye udah dimana-mana :D Banyak banget manfaatnya kenapa kudu kasi ASI, ini dia slide artikelnya yang gue temuin: (artikel lama sih, tapi masih bisa buat dibaca-baca :D)

Yang ngga kalah populernya ya tentang Susu Formula alias sufor.Ini nih yang kadang jadi topik yang sensitif. Bukan mendeskriditkan sufor. Ya, yaa.. Gue juga paham bayi 0-6 bulan kalo ibunya memang ngga bisa memberikan ASI (alasan medis di sini) mau dikasi apa? Oke donor ASI masuk list, kemudian? Yang paling ujung/buntut ya mau ngga mau ngasi sufor. Kalo di televisi udah sering liat plus-plusnya kan? Nah beberapa minusnya nih mau di share :)
Ibu yang terpaksa ngasi sufor buat bayinya (bukan ngga mau yah J ) menurut gue itu keren. Kenapa? Gue yakin perjuangan ibu-ibu tersebut udah sampai titik di mana sufor adalah pilihan terakhirnya. Selain perjuangannya tersebut, rasa bersalah harus ditanggung pula, yang tadinya udah semangat '45 mau ASIX jadi ngga bisa. Belum lagi rasa kecewa, menyalahkan diri sendiri, dan lain sebagainya. *bow down*.
Emang udah pernah Fen? Hihihi, sok tau ya gue, tapi itulah hasil gue baca artikel sana-sini :)

Menurut WHO -WHO loh ya bukan gue :P- terdapat kode etik untuk marketing sufor atau pengganti ASI (di sini). Udah dibuka link-nya, panjang ya bok? :)) Beberapa kode adalah sebagai berikut (cmmiw yaaa J) :
  1. Dilarang memberikan sample gratis
  2. Dilarang berpromosi melalui fasilitas kesehatan
  3. Tidak ada kontak antara tenaga sales dan ibu
  4. Tidak ada hadiah ataupun sample untuk tenaga kesehatan
  5. Label tidak mengidealkan produk, baik kata, keterangan, atau gambar
  6. Label mencantumkan manfaat menyusui dan resiko pemberian formula
  7. Produk yang tidak layak untuk bayi seharusnya tidak dipromosikan (misal susu kental manis)
  8. Produsen & tenaga kesehatan mengetahui serta mematuhi kode
Di Indonesah, yang mana yang dilanggar? *usap air mata :'(* Menurut temen gue yang lagi di luar negeri sono, sufor itu cuma di jual di apotik, karena memang untuk yang berkebutuhan khusus. Nah kita? Ke supermarket satu gang penuh sama sufor dari A -Z. 

Beberapa contoh pelanggaran kode etis tsb di Indonesah!

Pelanggaran Kode Etik

Hiks.

Pernah heboh ya waktu itu, bakteri Sakazakii? Langsung dunia sufor terguncang. Nah, tapi selain (memang) sufor itu dapat terkontaminasi, ada juga (banyak sih) kejadian yang tidak diinginkan (sakit diare misalnya) gara-gara salah cara seduh sufor, khususnya untuk bayi ya :) Gimana emang? *aseli gue juga baru tau ini hihihi*
  • Sufor diseduh dengan air 70'C. Jadi, direbus lalu didiamkan sampai 70'C. Nahloh, berarti ngga bisa langsung didihin air gitu ya? Pake dispenser ternyata ngga bisa juga. Sufor udah diformulasikan (namanya juga formula :P) sedemikian teliti, jadi nyeduhnya juga ngga bisa sembarangan. Salah dikit aja, bisa berabe dan berbuntut panjang.
  • Takaran. Yak, selain air takaran buat nyeduh sufor juga harus sesuai petunjuk yang ada di kemasan. Baca sih, tapi ngga ngikutin <-- gue :))
  • Sekali minum. ASIP (ASI Perah) perlakuannya adalah jika gelas/botol tempat memberikan ASIP sudah kena air liur bayi, maka ASIP tersebut tidak bisa disimpan untuk diminum kembali (untuk jangka waktu berbeda, misal 2 jam setelahnya). Sufor? SAMA! Jadi misalnya udah seduh sufor terus diminum bayi ngga habis, ya plihannya habiskan (maksa banget :P) atau buang. Ngga ada tuh simpen buat nanti-nanti lagi.
  • Botol. Yang ini udah pada tau kayaknya ya, usahakan yang BPA-Free. Etapi, ternyata botolnya sih BPA-Free, tapi kaleng sufornya itu loh? Terindikasi mengandung BPA :( Gimana dong? Beli kardusan terus taruh wadah kaca atau toples plastik BPA-Free. Kenapa gue nanya yak kemaren? 
  • Penyimpanan. Habiskan sufor dalam 2 minggu setelah kaleng/kemasan dibuka. Naaaah, beberapa ada yang kaya gini,tapi kebanyakan (yang gue tau ya) malah beli kaleng ukuran besar biar murah, biar tahan lama. *mewek*
Mohon koreksinya (lagi) ya, kalo ada salah-salah kata/kurang berkenan. Moga manfaat :)
--
Salam, Feni

No comments:

/ thank you for stopping by

Powered by Blogger.