Tuesday, May 22, 2012

Tentang si Standar

Kemaren draft yang udah gue susun dengan ciamik gue publish semua hihihi.
Standar Emas the series :))
  1. Standar Emas (1)
  2. Standar Emas (2)
  3. Standar Emas (3)
  4. Standar Emas (4)
Nah ada yang mau gue curhatin niiiih *blah, curhat dia :P*

Maksutnye?
Yah, namanya juga standar ya kan? Standarnya sih ya, gue masuk kerja dari jam setengah 8 pagi pulang jam 4 sore. Kenyataannya? Kadang seringnya gue dateng jam 8, eh setengah 9 juga pernah, pulangnya setengah 5, atau pernah sampe jam 11 malem. Sesuai standar? Tentu tidak! Nah, itu yang mau gue curhatin tentang si Standar tea ya :)

Tentang poin satu,
IMD. "Gue IMD tapi bayi ngga berhasil nysusu". Kalau tau teorinya ya, yowislah yaaa, toh nyusu kan bonus. Trusan kalo ternyata ada satu dan lain hal yang menyebabkan IMD hanya berlangsung singkat (biasanya fasilitas kesehatan & tenaga kesehatan ngga support hal ini) yowis, slow aja. Toh kita tau kan skin-to-skin itu ngga ada batasnya, sampai usia anak 4 tahunpun masih bisa kok. Yang penting bonding ibu-anak tetep terus dijalananin walau IMDnya ga sesuai standar. Atau IMDnya lama banget, 5 jam misal? Slooow :) Ngga usah malu ah.
Room-In. Kalau ngga bisa room-in? Yowis, sing sabar. Beberapa kondisi misal bayi emang harus di ruang bayi dan memang itu untuk kebaikannya ya ngga papa. Mungkin ibunya yang harus extra tenaga(+sabar) buat bolak-balik ke kamar bayi. Tujuannya kan biar ibu bisa nyusuin kapan aja, dan tau perkembangan bari dari hari pertama.

Tentang poin kedua,
ASI. Hampir semua ibu pastinya pengen ngasi yang terbaik dong ya buat anaknya, pengen banget dong ya ngASI :) Tapi kalau ternyata kondisi ngga memungkinkan? Apa harus merelakan bayinya nangis kejer-kejer kelaparan? Demi cuma boleh ASI yang masuk ke tubuhnya? Beberapa bisa jadi alternatif, misal ngasi ASIP, atau donor ASI. Ngga bisa juga? Sufor bukan racun, ibu-ibu. It's okay kok ngasi sufor :) Tapi tetep ya, ASI emang the best. Sufor kan udah diformulasikan 'mirip' dengan ASI, yaaah namanya buatan manusia sama buatan Tuhan mana bisa sih dibandingkan? Sekali lagi, sufor bukan racun (asal nyeduhnya dengan benar, inget kan? :D). Gue dulu dikasi sufor dari umur 3 bulan, masih oke-oke aja sampe saat ini, yaaa dulu sih emang belum ada ASIX sampe 6 bulan :) Hihihihi.

Tentang poin ketiga,
MPASI. Banyak yang bilang 4 bulan juga gapapa kok. Iyaaa, gue juga dulu waktu bayi langsung dikasi MPASI usia 4 bulan, nasi tim diblender pula campur ati ayam+sayur :P. Tapi memang ada beberapa alasan kenapa mensti nunda sampe 6 bulan.

Tentang poin keempat,
ASI diteruskan kurleb 2 tahun. Ini mah jelas ya. bisa kurang bisa lebih.

Initnyeeee, bayi ngga bakal mati kok (jih kasar amat ye :P) dengan ngga pake IMD, ngga room-in sama ibunya, ngga ASIX, atau MPASI sebelum waktunya. Tapi better safe than sorry deh ya gue mah :P Kalau bisa, ayoooo gue jabanin semuamuanya (aamiin kenceng). Yang paling penting, nimba ilmunya itu yang wajib. Pernah dikasi tau sama Dosen Pembimbing TA gue,
"Ngga ada yang namanya Bad Mom or Good Mom, yang ada cuma yang mau belajar apa ngga, Fen" 
Kenapa sih harus ada IMD, room-in, MPASI setelah 6 bulan, endebre endebre? Itu kembali lagi buat kebaikan ibu dan bayinya kok. Tapi tetep open-mind lah yaa. Fleksible aja, ngga usah saklek kudu ini dan itu, kita ngga pernah tau kondisi yang sebenarnya dari ibu lain dan bayinya (anaknya) tersebut. Gue penah ngomong eh nulis kan, bagi gue haram banget kata-kata (yang akhirnya keucap juga hahahaha) "Lo ngga pernah tau yang gue rasain". *smile* :))

Kalo kata urban mama sih,

There's always a different story in every parenting style

Mari saling menghormati pilihan ibu-ibu lainnya. Salam super *telunjuk didada, gaya MarioTeguh :))*


 --
Salam, Feni

2 comments

  1. bok... ini postingannya lengkap banget yaa... suka sukaaaa...
    *walopun belom ngerti apa-apa ttg postingannya*
    keep up the good posting yaa... ;)

    ReplyDelete
  2. hahahaha, masih seujung kuku nih ilmunya, masih cetek. doain bisa share macem2 lagiiiiiihhhh :D

    ReplyDelete

/ thank you for stopping by

© / besinikel