Monday, July 30, 2012

Gue hamil! Terus gimana?

Kalo ada award Bumil Ter-Rempong, gue yakin gue masuk nominasinya deh. Ini itu dipikirin, ini itu pengen tau (hahaha kepo kali yeeee :P), ini itu pengen(nya) dilakuin (tapi ternyata banyak yang hanya menjadi kepengenan thok :P). Gue baweeeeeeeeeel banget, kelas ini ikut, kelas itu ikut, buku ini embat. Teori sana-sini gue makan. Yaaah, namanya juga belon pernah ngerasain ya, jadi makanannya teori doang. Kaya here, there, inih, onoh, eperiwer. Banyak juga yaaaa :))) Lengkapnya sih ada di kategori Pregnancy :D *tapi sok campur aduk sama yang ngga penting :)))*

Takut sih, takut kenyataan ngga sesuai sama teori plus harapan. "Kebanyakan teroi doang lo, Fen!" juga pernah bikin 'deg' juga sih. Ngembat dari blog orang (lupa), yang penting niat plus cari ilmunya, urusan sesuai apa ngga, yaa bismillah aja. Yang bisa dikerjain ya dikerjain ajeee. Naaaaaaaahh, Alhamdulillah, setiap temen gue yang hamil suka langsung ngehubungin gue gitu :P (Ya secara timeline gue di twitter ga jauh-jauh dari urusan perhamilan :D). Temen-temen gue pada nanya-nanya, padahal gue pan juga baru pertama kali hamidun ya cyin. Ih seneng deh bisa share yang gue tau plus masukan dari temen-temen gue. Biar tambah ilmu. Aaammiiinn.

FAQ yang sering gue dapet dari temen-temen gue, diantaranya :

1. Hamil muda, apa sih yang harus dijaga? Gue kaya ngga ngerasa hamil deh.
Sama! Gue juga. Setelah gue sadari dan meresapi ternyata pas gue belon tau hamil dan ternyata udah hamil emang tanda-tandanya kaya mau dapet gituh (kaya gini). Plus badan ya gitu-gitu aja, belon ada perubahan yang berarti. Perut masih segitu, PD juga. Jadi kaya ngerasa belon hamil.

Terus yang dijaga? Naaah, gue juga awal-awal hamil bingung, ah apanya yang kudu dijaga, biasanya aja sih. Tapi nyokap gue sumpe ya bawelnya minta ampun. Sampe gue naik tangga aja ngga boleh cyin, ngangkat yang berat-berat juga jangan. Ibu-ibu kantor juga gitu. Kenapa siiih? Kenapa lebih rempong dari gue. Kan ga terima gue :))))

Karena ...
Rawan keguguran, pelekattan janin belum sempurna ke rahim -rawan goyangan. Plus ukurannya masih kicik gitu, masih ukuran sekian milimeter atau sentimeter. Liat deh yang video ini :) Kecil yaaa. Dan sekarang (gue hamil 35w) udah segede ini. Subhanallah. :""") Akuuuh mberebes mili jadinya inget awal-awal hamil *intermezzo* Jadi please preggy mommy, pertama itu penting ikutin saran nyokap! Tentunya beliaulah yang melahirkan kita, udah tau gimana rasanya hamil muda, hamil sedang (emang ada :P), hamil tua, besarin anak, dan seterusnya. Kedua, survey obgyn segera, cari yang cucok buat lo, suami lo, plus nyokap/nyokap mertua. Dokter bagus ngga jamin lo cucok sama beliau, semua orang punya preferensi sendiri-sendiri. Ketiga, siapin mental jikalau lo ternyata kaya gue. Iklhas aja :) Moga-moga ngga yaaa. Aaammiinn. Keempat, apa yaa hahaha, inget taglinenya salah satu susu bumil "Hamil itu the happiest moments of my life". Dulu gue sering mangkir dengan tagline ini seiring dengan muntah mual yang hebat. Sekarang? Beneran, hepi deh!

2. Rekomendasi dokter kandungan dong Fen..
Seperti uraian gue diatas ya cyin :))) u-rai-an aje, lo kira ujian ada PG sama uraian. *krik* *garing* *melipir* :P

Obgyn alias dokter kandungan itu ya cocok-cocokan. Ada yang kudu dokter cewe, ada yang oke-oke aja mau cewe/cowo, ada yang kudu praktek di RSIA, ada yang dimana aja, ada yang pengen di bidan aja, ada yang pengen ini itu, bla bla bla. Stop judging each other lah ya dia di dokter A, B, C .... Suka-suka aja :D Trend-nya sekarang sih survey dulu cari yang pro normal, pro asi, plus proRUM :) Dan emang ngga ada jeleknya sih survey-survey gitu, asal tetep sopan santun ke Dokter mah ya. Ntar dikira pasien kurang ajar kan rempong ya boook :D Demi janin di rahim ini apa sih yang ngga kita lakukan :') Eciyeeee. <3

3. Lo kok hamil mabok? Duh gue gimana ya?
Yang namanya gejala hamil itu ada beberapa yang mual & muntah. Tapi ngga semua orang ngalamin. Temen gue ada yang hamil, blas ga ada tuh yang namanya pusing sedikit sama mual, boro-boro muntah. Katanya, ceunah mah, itu pengaruh hormon. Kalau ada yang bilang sugesti apa bukan? Yuk baca artikel ini :)

Kalau menurut Dr. Alvin Setiawan, ada beberapa tingkatan HEG atau hiperemesis gravidarum, yang dimaksud hiperemesis gravidarum adalah keluhan mual,muntah pada ibu hamil yang berat hingga mengganggu aktivitas sehari-hari. Naaah, menurut awam gue, kayaknya gue bisa masuk kategor ini *ngasal sih ini, analisis sendiri :))*. Selanjutnya mengenai HEG kaya nyang di bawah ini niiihhh..
  1. Etiologi atau penyebab hiperemesis gravidarum blm sepenuhnya diketahui 
  2. Hiperemesis gravidarum biasa terjadi pada trimester pertama kehamilan
  3. Faktor2 yg mungkin mnjd penyebab hiperemesis gravidarum: primigravida (hml pertama), mola hidatidosa (hml anggur) dan kehamilan ganda
  4. Hipermesis gravidarum sangat mungkin berkaitan dgn peningkatan hormon hCG saat kehamilan
  5. Hormon hCG saat kehamilan meningkat 2 kali lipat tiap 48 jam dan mencapai puncak sekitar usia kehamilan 12 minggu, stlh itu kmbli turunFaktor psikologik juga sangat berpengaruh pd timbulnya hiperemesis gravidarum
  6. Wanita dgn kehamilan yg tidak diinginkan atau yg blm siap mental utk hamil lbh sering mengalami hiperemesis gravidarum
  7. Akibat mual muntah pd hiperemesis gravidarum trjd dehidrasi, penurunan kadar elektrolit serta hemokonsentrasi (darah mnjd lbh kental)
  8. Berdasarkan derajat keparahannya hiperemesis gravidarum dikategorikan menjadi 3 grade
  9. Tingkat 1: lemah,napsu mkn trn,brt bdn trn,nyeri ulu hati,nadi mningkat,turgor kulit brkurang,TD sistolik trn,lidah kering,mata cekung
  10. Tingkat 2: apatis,nadi cepat & kecil,lidah kering & kotor,mata sedikit ikterik,kdng suhu meningkat
  11. Tingkat 3: keadaan lebih lemah lagi,muntah-muntah berhenti,kesadaran menurun sampai koma,nadi lebih cepat,tekanan darah lbh turun
Terus, harus gimana dong? Kalau gue, sabar, ikhlas, nikmati. Tentu yang namanya fase denial ada, gue ngga memungkiri. Lho badan yang tadinya oke doke langsung sekejap bisa begindang. Yuk ceki-ceki tips dari Dr. Alvin Setiawan :
  1. Edukasi tentang kehamilan, makan porsi kecil tapi sering
  2. Bangun pagi: makan ditempat tidur dengan roti atau biskuit dengan teh hangat
  3. Makanan berminyak dan berbau dihindari, diusahakan tinggi glukosa
  4. Apabila diperlukan dpt diberikan obat-obatan yg membuat kantuk (sedatif) dan mengurangin rasa mual,trmasuk kontrol asam lambung
  5. Terkadang diperlukan juga terapi psikologik utk mengetahui apa yang menjadi keluh kesah penderita seputar kehamilannya
  6. Apabila semua langkah trsebut blm berhasil, dilakukan prawatan di RS utk memantau keadaan serta pmberian obat & nutrisi melalui infus
Hahaha, sok tau ngga sih gue? :)) Baru juga pertama kali hamil udah nulis beginian. Jadi kalo ada yang mau share, kritik, dan saran, cus langsung sampaikan ke  gue. Ya ya ya? :D

Oh ya, banyak-banyak browsing kadang emang bikin menyenangkan, sampe kadang seringnya gue ngerasa sok pinter. Emang pengetahuan itu berkembang terus, secara teori okelah, tapi pengalaman & praktek jangan lupakan nyokap plus obgyn. Noted banget buat gue. Hehehehe.

Selamat menikmati masa kehamilan! *toss perut* :*

3 comments

  1. Wah, sepertinya menarik juga, kalau Dr Alvin Setiawan ini prakteknya dimana & jam berapa saja?

    ReplyDelete
  2. Hihih, aku kurang tahu, sepertinya di MRCCC Siloam Hospitals Semanggi, soalnya aku cuma follow dia di twitter aja :D

    ReplyDelete
  3. Mbak, mau nanya dokter obgynnya di POliklinik Afiat siapa ya?

    ReplyDelete

/ thank you for stopping by

© / besinikel