Friday, June 28, 2013

(another) Babap's

Dear Aditya a.k.a @besirongsok a.k.a Babap..

Hari ini tepat 10 bulan usia Kaka, Arinka Aliarahmi.

Ingat ngga saat aku hamil dulu, 40 minggu nggendong janin dalan rahim ini? Betapa aku rewel ga ketulungan dan mabok berat? Hahaha, lucu ya dulu aku ga suka banget sama Babap, sampai tidurpun harus jauh-jauhan. Babap mandi salah, ga mandi juga salah, pokoknya Babap bau! Bikin mual. Hoek.. Yah, saat aku ngidam, sumbu sabar Babap ga ada abisnya, makasih ya for stay beside me, day by day. Until..

28 Agustus tahun kemarin, di ruang bersalin.
Setelah 2 hari pembukaan tak kunjung lengkap, juga cara mengejan yang salah berkali-kali, akhirnya aku bisa juga ya ngeluarin si Kaka, hehe. Terimakasih sudah berada disamping, eh salah didepan aku, tepatnya persis di depan jalan lahir Kaka. Aku ingat betul saat Babap setengah teriak “Itu rambutnya, ayo dikit lagi keluar!”. Dan yaaa, Kaka lahir, tanpa nangis. IMD yang aku nantikan musnah sudah, Kaka langsung dibawa ke inkubator, dan 6 jam setelahnya kita kumpul bertiga. Rasanya aneh ya.. Perut udah ga buncit,  plus ada bidadari mungil yang saat itu belum bernama.

Sehari setelah Kaka dilahirkan, belum juga kita kasih nama ya. Masih bimbang nama ini apa itu atau kombinasi. Ntah dari mana asalnya, Babap mengerluarkan nama “Arinka”, yang artinya keemasan. Kalau “Aliarahmi” sudah ga boleh di ganggu gugat dari jaman hamil. Arinka Aliarahmi binti Aditya. Lengkap sudah kebahagiaanku.

Drama pun dimulai. Rasanya aku ngga sanggup jadi ibu, dan apa yang Babap lakukan salah. Babap bantu gendong Kaka, eh Kaka malah nangis. Babap tidur, aku kesel. Babap ga bisa makein celana pop, clodi, dispo,  -you name it, aku kesel luar bisa. Babap pergi kerja ke kantor, aku nangis. Babap bisa dengan leluasa pergi kemana aja tanpa aku dan Kaka, aku sebel banget. Dan hal-hal lainnya, yang ngga mungkin kusebutin satu persatu. Oh ya, belum lagi Babap bilang “Adek kedua mending jaraknya jangan jauh-jauh”. Duh Bap, jahitan ini masih semeriwing loh! Belum tetikadi yang punya drama tersendiri.

Sekarang, udah baru sepuluh bulan kita jadi orang tua ya, rasanya sudah beranjak enjoy ya Bap. Kaka mengajarkan kita begitu banyak hal. Belajar sabar, belajar tenang, belajar ngatur emosi, dan lain-lain. Walaupun aku masih sering aja marah-marah sama Babap. Bikin bubur kelembekan, marah; colokan listrik ngga bener, marah; Babap pulang jalan kaki (yang mana ‘kan jadi lebih lama sampe rumah, coba naik ojek), marah; Babap telat jemput 15 menit (It happened two days ago, haha), marah. Dan sederatan kemarahanku dan kengambekkanku yang tak terhingga, hahaha... No, aku ngga akan minta maaf (lewat tulisan ini), kan kata Babap ngga perlu ada maaf, karena sudah (pasti) dimaafkan. (Taelah Babap sok wise hahaha)

Bap,

Walaupun Babap selalu ngorok saat aku bangun malem nenenin Kaka,
terimakasih mau bantuin cuci-steril pompa.

Walaupun Babap ogah bantuin nyuci sama nyetrika,
terimakasih karena ngga pernah demanding soal ‘aku harus masak’. Tentu, masakan Babap juara, dan jauh jauh jauh lebih enak dari masakanku.

Walaupun Babap ga bisa nenangin Kaka kalo rewel pas malem,
terimakasih karena mau memberiku waktu napping barang sepuluh menit (yang seringnya jadi sejam) di pagi hari.

Walaupun Babap sukanya main game sampai aku muak,
terimakasih atas pertanyaan “Kaka makan apa hari ini, Bup?”. This made my day, hatiku menghangat.

Walaupun Babap maunya aku di rumah dan ngurus Kaka,
terimakasih telah mengizinkan aku bekerja.

Walaupun Babap ga tau produksi asip-ku berapa cc sehari,
terimakasih atas ajakan nge-date supaya asip-ku tambah banyak.

Walaupun Babap ga pernah mau posting di blogku,
terimakasih karena menyempatkan buka blogku tiap hari (beda tipis sama kepo sih ini) dan meninggalkan komen (yang selalu ngga mutu hahaha)..

Walaupun Babap ngga mau ganti namaku di phonebook-mu jadi 1st.ri,
terimakasih karena aku tahu namaku terukir di hatimu. Tsaaaaah! *makin ngaco*

Masih banyak antrian walaupun-terimakasih dariku untuk Babap. Kayaknya udah pada bosen juga yang baca hahaha.. *antiklimaks*

Well, udah ah, gw geli baca surat beginian. Muahahahaha..
Bap, sampai ketemu di rumah, nantikan kebawelanku ya. For the rest of your life, bawelku selalu ada diharimu (dan hatimu). Nyahahahaha..
Kiss ah Bap! Muaaaaah :k

P.S.
Doaku (masih) cuma satu,
Semoga kita bisa bersama selamanya. Aaammiiin.
Bap, panggil gw kalo masup surga! Jangan lupa ama anak&istri, hihihihi :D *tetep*

CEYAMAT WIKENAN! :party





5 comments

  1. selamat wikenan sama babap! :)

    ReplyDelete
  2. surga di telapak kaki Bubup :')

    ReplyDelete
  3. Itu.. nama 1st.Ri berasa inget draft CoupL(ov)e... Hahaha..

    Hidup lu, ga beda jauh sama Halya-Raka kalau setelah mereka punya anak ya, Fen..

    ReplyDelete
  4. @Koh Arman : trimikisiiii, nyolong cium Andrew dulu ah! :r

    @Bap aaaah! :')

    @Tipet : Nopel lo menginspirasi sangat loh, bikin jilid duanya gih :D Ceritanya pas mereka udah punya anak gimana? ^_^

    ReplyDelete
  5. Cuman Bisa Bilang "WAW". gambaran kehidupan orang tua baru. heheeh.

    ReplyDelete

/ thank you for stopping by

© / besinikel